Skip to content

Keris Long Leh – terbang mencari waris

Syauqie M.K

RM 17.00 / RM 19.00 (Sabah & Sarawak)

ISBN: 9789830977058

Tahun terbit: 2018, Buku Puris

Jumlah muka surat: 248 (tidak termasuk kulit)

Siapakah waris sebenar, waris yang layak memiliki keris pusaka berlok lima ini? Kenapa Aminuddin berani cari pasal menyimpan keris yang mempunyai pantang larang? Kenapa Pak Long sendiri tidak menghalang entiti yang cuba menguasai jiwa yang lemah? Benarkah keris ini memilih sendiri warisnya, harus diserah secara rela atau senjata ini akan menjadi tawar? Hilang keampuhannya.

Membaca buku Keris Long Leh, aku mendapat perasaan yang sama ketika membaca buku Siri Bercakap Dengan Jin oleh penulis Tamar Jalis. Keterujaan serupa ketika mengulit naskah Saga Twilight, tulisan Stephanie Meyers. Ataupun debar yang sama ketika membaca novel-novel vampira karya Christopher Pike ketika zaman-zaman remaja dulu.

Membuak-buak keinginan mahu menjejak kewujudan hero. Terasa watak begitu hidup. Jalan cerita sudah tentulah jauh berbeza namun gaya penulisan dari sudut pandang pertama benar-benar menghidupkan watak. Kekuatan dan kelemahan sang hero bersebati dalam penceritaan membuatkan emosi turun naik.

Alhamdulillah.. Garapan dan jalan cerita yang lancar, cliff hanging setiap bab sangat mengujakan. Aku suka bab pertarungan di gelanggang mahupun di dimensi mimpi. Elemen, dialog dan babak pertarungan membuatkan darahku menggelegak. Maklumlah bekas anak gayong, pantang dicabar. 😅😅😅

Aku suka suspen yang dicipta berkenaan pewaris. Walaupun penamatnya sudah dijangka tetapi elemen kejutan itu buat aku goyang pendirian. Debar dan segar.

Aku suka ketidaksempurnaan watak Aminuddin. Sangat dekat dengan norma masyarakat.

Aku suka dengan peringatan dan ajakan kesedaran beragama yang diselitkan, tidak terlalu mengajar-ngajar.

Aku suka dengan unsur tahyul dan khurafat yang menambahkan unsur mistik dan suspen dalam kisah ini.

Aku suka dengan garapan watak sang isteri yang diberikan peranan penting lagi signifikan.

Tahniah tuan penulis. Aku rasa terhibur sekaligus ditiupkan tazkirah yang lembut menyusup.

Aku berharap dapat menulis sebaik ini suatu hari nanti.

Tahniah Tuan Amin.. eh Tuan Syauqie! Mudah-mudahan karya tuan menjadi saham akhirat yang mampu mengajak manusia ke arah kebaikan. Mudah-mudahan buku tuan laku keras dan diulang cetak berkali-kali. Mudah-mudahan terus malar segar lewat dekad dan abad.

Amin ya rabal alamin….

Published inJom Baca Buku

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: