Skip to content

Tag: seramistik

Kisah “Puaka” bakal diadaptasikan sebagai Komik

Sang editor menerjah peti mesej dengan pesanan bertalu-talu. Ada berita baik gayanya. Sebaik peti mesej dibuka…..

“Sudah jumpa!”

Itu ayat pertama beliau, kemudian beberapa contoh lakaran watak utama dikongsikan. Wahhhh… hati saya sudah terkinja-kinja melompat dan menari keterujaan! Selanjutnya, sang editor yang berdedikasi terus bertanyakan pendapat saya sebagai penulis cerita. Sekaligus mendapatkan persetujuan untuk projek kolaborasi. Ini kali pertama saya ditawarkan dengan kerjasama dengan pelukis komik bagi projek adaptasi. Bagai mimpi jadi nyata!

Watak Zaaban

Lakaran watak Zaaban iras seorang pelakon drama. Tapi saya tak ingat namanya. Sesuai dengan umurnya pertengahan 20-an dan seorang guru agama yang baru sahaja mempelajari ilmu rawatan islam. Pengalaman baru setahun jagung, sangkanya hanya mahu mengimbas dan menghalau gangguan ringan di rumah ibunya. Siapa sangka… jeng jeng jeng.. mana boleh cerita. Spoil lah nanti. Hahahah…

Watak Jais

Lakaran watak Jais pula adalah seorang lelaki kurang siuman yang berumur lewat 30-an. Kusut masai, gigi kuning berkarat dan berbaju lusuh dengan kulit berkerak daki tebal. Ditambah pula dengan bau hapak, entah bila kali terakhir beliau mandi. Sungguhpun Jais gila, tetapi apabila dia merampas mikrofon dari bilal dan melaungkan azan… aduhai! Mendayu-dayu dan menyentap sanubari paling dalam. Tetapi bila dia sambung dengan lagu “Gelisah” dendangan Ahmad Jais, habis satu kampung gempar!

Salah satu babak cemas dalam novel

Kolaborasi ini takkan jadi realiti tanpa kesungguhan dari pelukis. Berbunga-bunga rasa hati apabila si Pelukis Komik yang budiman ini menghadiahkan saya komen yang mengujakan. Siapa sangka ada orang yang sedar tentang nilai di sebalik kisah seram + komedi yang saya garap dalam novel ini. Kata beliau,

“Feel seram tapi bermakna, misteri tapi berpijak pada dunia nyata. Cerita yang baik adalah cerita yang tak disangka endingnya.

Rupa-rupanya dia telah berulang kali membaca novel ini dalam usaha mendapatkan rasa dan perisa bagi mencambahkan idea. Syukur… saat paling bermakna bagi seorang penulis adalah apabila ada pembaca yang mahu berkongsi imaginasi dan pemahaman dari novel yang dibaca. Phewwww… tak terkata.

Kalian yang belum memiliki naskah ini, boleh sahaja dapatkan di toko-toko buku berhampiran. Dalam carta toko buku, POPULAR.. novel ini berada di tangga 16. Boleh juga berurusan terus dengan wakil kami. Klik sini: http://www.wasap.my/601132933644/PulangkanKembarPuaka

 

Leave a Comment

Putar Giling Bahagian 1

“Yeay.. Yeayy.. Kak Niya datang! Yeay.. Yeayyy!”

Bersorak riang kanak-kanak berumur lima, tujuh dan lapan tahun meluru keluar di halaman rumah berkaki ayam apabila menyedari kemunculan kereta Honda Civic yang dipandu oleh suami Niya, Zain.

Niya memaksa senyum sambil mengerling ke arah suaminya yang mendengus. Adik-adiknya menerpa ke arah cermin kereta. Tangan mereka yang berminyak melekap sambil melambai-lambai, meninggalkan kesan di cermin kereta yang baru dicuci itu.

“Adik-adik awak ni memang selekeh sepanjang masa agaknya. Ishhh…. Saya baru cuci kereta tahu tak?”

Niya buat-buat pekak hanya membalas lambaian dan membuka pintu kereta. Ketiga-tiga adiknya dipeluk rapat ke tubuh sambil dicium tanpa rasa jijik. Satu persatu pipi mereka dipegang sambil tangannya mengelap cairan hidung yang meleleh jatuh. Yang tinggal hanya kerak hingus.

“Kak Niya beraya di sini ya?”

“Mana Fawwaz, kak?”

“Anim nak main dengan Fawwaz lah kak. Anim rindu.”

“Ajul pun rindu, kak. Mana Fawwaz?”

Bertalu-talu soalan dari mulut adik-adiknya yang masih kecil itu membuatkan hatinya dipanah rasa pedih. Bagai ditikam bertalu-talu. ‘Anim dan Ajul rindu? Kakak dah mati menanggung sendu.’ Niya menangis di dalam hati.

“Fawwaz tak ikut balik. Fawwaz duduk dengan nenek dia di KL.”

Adik-adiknya melepaskan pelukan dan berjalan longlai kembali ke dalam rumah. Niya hanya mengekori langkah mereka. Di pintu masuk, adik perempuannya, Linda yang sudah meningkat remaja menegur.

“Hmm.. Memang tak ada harapan langsung nak beraya dengan Fawwaz kan? Nak jumpa susah. Langsung tak pernah tidur sini.” keluh Linda sambil menghulurkan tangan untuk bersalam.

“Linda, sudahlah. Kau tahu apa? Kau rindu anak sedara. Kak Niya rindu anak sendiri. Mana lagi berat? Jangan sapu garam di luka, boleh?” tiba-tiba Mak muncul menyambut Niya di muka pintu.

Niya menghulurkan salam. Mencium tangan ibunya yang sudah mula berkedut. Air matanya menitis tak tertahankan.

“Sudah. Sudah. Masuk. Kejap lagi nak berbuka. Tidur sini kan malam ni? Mana Zain?”

Mak menepuk bahu Niya mendorongnya masuk ke rumah lalu keluar menyambut menantu sulungnya itu.

Niya hanya tunduk dan berjalan ke dapur. Linda berjalan beriringan dengan kakaknya.

“Bestnya kakak beraya di sini. Malam ni kita buat biskut ya kak?”

Niya tidak menjawab dan terus membuka tudung periuk melihat isinya. Ada sup ayam kampung sedang mereneh.

“Hmm… Kalau dah monyok macam tu memang tak ada harapanlah jawabnya. Macam tahun-tahun sudah. Lepas buka akak balik KL kan?”

Niya mencapai pisau di atas meja dapur lalu menghabiskan kerja mak menghiris bawang di atas papan pemotong.

“Kesian, mak dan abah. Tak dapat beraya dengan cucu lelaki yang seorang tu. Nak beraya dengan anak perempuan pun susah.” Linda belum mahu berhenti mengomel sambil tangannya mencapai kentang dan besen kecil di kabinet dapur.

Perlahan-lahan kentang itu dikupas.

“Sudah 4 tahun akak tak beraya dengan kami. Nampak gaya memang tak ada harapan lah tahun-tahun hadapan pun. Abang Zain ni kejamlah!”

Mak muncul di muka pintu dapur. Berdehem. Mata mak berkaca-kaca.

“Jaga mulut tu Linda.”

Mak mendekati Niya. Pisau di tangan Niya diambil.

“Sudahlah. Pergi berehat. Jalan jauh kan? Nak balik pula lepas buka nanti, mesti penat. Pergi depan duduk dengan Abah, tolong anyam ketupat.”

Niya menurut. Kepalanya terasa berat dengan pelbagai isu. Wajah Fawwaz bermain-main di fikiran. Langkah kakinya terus dipaksa ke depan.

Abah sedang duduk di beranda ditemani Zain ketika Niya menjenguk. Tangan abah pantas menganyam pucuk daun kelapa.

“Malam ni abah masak ketupat ni, ya. Boleh bawa balik KL. Zain kata dia nak tunggu ketupat abah. Mari sini tolong anyam.”

Abah tersenyum ria.

Niya memandang Zain yang memusingkan bebola mata dengan rasa kurang senang. Tangannya disilangkan ke dada lalu menggelongsorkan tubuhnya di kerusi sofa itu. Terus memejamkan mata.

Niya duduk di lantai, bersentuhan kaki dengan lelaki yang dipanggil abah itu. Tangan abah dikaut dan dicium lama.

Abah hanya tersenyum. Menyembunyikan perasaan.

#dilemmawanita
#fawwaz
#nextdrama #nextpuaka
#putargiling

Leave a Comment

“… KISAH BUDAK ASRAMA: BAHANA MULUT TAK ADA INSURAN…”

Dua tahun duduk di asrama sekolah teknik, macam-macam cerita menarik timbul. Yang lucu, yang seram, yang pedih semua ada. Salah satu ceritanya adalah macam cerita di bawah ni.
Antara perkara yang menjadi kelaziman bagi penghuni asrama puteri ialah kami akan beramai-ramai membaca yassin sebelum tidur. Berkumpul di tengah-tengah dorm dengan diapit katil berkembar di kiri dan kanan, kami duduk dalam satu bulatan. Usai membaca, kesempatan itu diambil untuk kami bersembang sebelum warden bertugas melakukan rondaan dan melibas rotan di pintu kamar memaksa kami masuk tidur.
 
Namun ada peristiwa di satu malam di mana langit ketika itu gelap tanpa cahaya bulan. Lampu-lampu dorm sudah dimatikan, yang tinggal hanya lampu di kaki ima. Kami masih berlonggok sambil bersembang tentang kes pelajar ponteng yang dirotan di perhimpunan pagi tadi.
 
Mula-mula masih kedengaran derap tapak kaki dan suara pelajar yang berbual-bual pulang dari bilik mandi. Kebetulan pula kamar kami paling hujung dan bersebelahan tandas. Lama kelamaan suasana menjadi senyap sunyi di luar. Warden juga malam itu tidak meronda seperti biasa menyebabkan kami tidak menyedari waktu sudah semakin lewat.
 
Sedang rancak berborak, perbualan kami terhenti apabila terdengar ayam berkokok kat luar dorm. Bagai malaikat lalu, suasana berubah menjadi sunyi.
 
Hati aku rasa tak sedap. Degup jantung mulai kencang membuatkan aku mula merangkak menaiki katil.
 
Tetapi memang malam itu malam cari nahas. Ada pula yang bersuara memecah kesunyian.
 
“Ayam berkokok tanda hari mau siang.”
“Ayam berkokok tanda hari mau siang.” kata Ema sambil ketawa.
 
Aku menepuk dahi.
 
“Shhhh..” Mona menjegilkan bebola mata ke arah Ema sambil menekap jari telunjuk ke bibirnya.
 
“Eh.. apa suhhh.. suhhh. Kan orang tua kata ayam berkokok malam-malam tanda turun rahmat.” Ema melawan.
 
“…Mulut Mak Limah betul kau ni. Malam-malam macam ni jangan tegur benda-benda pelik, boleh?” Si Mona tak habis membalas.
 
“Eh… Betullah. Pakcik aku cakap. Kalau dia bohong, maknanya aku bohonglah.”
 
“Shhh… diamlah!”
 
Bahagian selepas itulah yang paling haru-biru.
 
Ayam yang berkokok di luar asrama itu tiba-tiba berkokok lagi.
 
Mula-mula sayup saja kedengaran bunyinya. Selepas tu makin lama semakin kuat dan semakin dekat. Bersahut-sahut.
 
Aku dengan budak-budak dorm dah berpandangan sesama sendiri. Ada pula yang tarik lengan aku sambil memeluk erat. Ada yang sudah melutut mengigit semua jari sambil mata meliar tengok atas bawah depan belakang.
 
Ayam itu masih berkokok lagi.
 
Mujurlah Kak Nana, seorang kakak paling senior dengan tudung paling labuh terus mengetuai bacaan ayat kursi. Yang lain-lain tunggang langgang mengikut baca dengan mata meliar ke sana ke mari. Ada yang sudah menggigil sehingga berlaga gigi.
 
Bunyi ayam berkokok itu semakin lama semakin kuat tanpa tanda mahu berhenti. Kokokan itu semakin jelas sehingga betul-betul di depan pintu kamar kami.
 
Aku dah melopong menunggu masa pintu itu terbuka, membayangkan rupa bentuk mahkluk berjambul atas kepala yang akan muncul depan kami. Adakah kami akan dipatuk atau disergah, semua kemungkinan terbayang di mata aku.
 
Namun sebaik sahaja kakak Nana menghabiskan bacaan barisan ayat kursi yang terakhir, kokok ayam itu terus lenyap. Senyap.
 
Sunyi.
 
Sepi.
 
Seorang pun tidak berani membuka mulut. Seorang demi seorang bubar dan merangkak naik ke katil, cepat-cepat tarik selimut dan cuba tidur. Siapalah sangka ayam berkokok pun boleh bikin seram!
 
Aku? Sudah berselubung di dlam selimut. Phewwww… sempat pula aku menyumpah-nyumpah di dalam hati. Mulut siapalah tadi yang lancang sangat tadi. Aku pula yang merana tak boleh lelap. Tak sabar tunggu azan subuh nak berkumandang.
 
Yang pasti, aku berdoa keras di dalam hati. Tidurlah terus, jangan terjaga sampai pagi. Tak mahu berulang kisah misteri itu lagi. Ada pulak setan yang mencangkung di tengah-tengah dorm sambil menyanyi.
 
“Satu dua tiga leburrrr, semua lena tidur berdengkur,
Terbang tinggi burung tekukurrrr,
yang dah bangun tu tak payah nak pura-pura tidur”
 
Makkkkkkk!!!!!!!!
 
#seramistik #puakaasrama
Leave a Comment

Keris Long Leh – terbang mencari waris

Syauqie M.K

RM 17.00 / RM 19.00 (Sabah & Sarawak)

ISBN: 9789830977058

Tahun terbit: 2018, Buku Puris

Jumlah muka surat: 248 (tidak termasuk kulit)

Siapakah waris sebenar, waris yang layak memiliki keris pusaka berlok lima ini? Kenapa Aminuddin berani cari pasal menyimpan keris yang mempunyai pantang larang? Kenapa Pak Long sendiri tidak menghalang entiti yang cuba menguasai jiwa yang lemah? Benarkah keris ini memilih sendiri warisnya, harus diserah secara rela atau senjata ini akan menjadi tawar? Hilang keampuhannya.

Membaca buku Keris Long Leh, aku mendapat perasaan yang sama ketika membaca buku Siri Bercakap Dengan Jin oleh penulis Tamar Jalis. Keterujaan serupa ketika mengulit naskah Saga Twilight, tulisan Stephanie Meyers. Ataupun debar yang sama ketika membaca novel-novel vampira karya Christopher Pike ketika zaman-zaman remaja dulu.

Membuak-buak keinginan mahu menjejak kewujudan hero. Terasa watak begitu hidup. Jalan cerita sudah tentulah jauh berbeza namun gaya penulisan dari sudut pandang pertama benar-benar menghidupkan watak. Kekuatan dan kelemahan sang hero bersebati dalam penceritaan membuatkan emosi turun naik.

Alhamdulillah.. Garapan dan jalan cerita yang lancar, cliff hanging setiap bab sangat mengujakan. Aku suka bab pertarungan di gelanggang mahupun di dimensi mimpi. Elemen, dialog dan babak pertarungan membuatkan darahku menggelegak. Maklumlah bekas anak gayong, pantang dicabar. 😅😅😅

Aku suka suspen yang dicipta berkenaan pewaris. Walaupun penamatnya sudah dijangka tetapi elemen kejutan itu buat aku goyang pendirian. Debar dan segar.

Aku suka ketidaksempurnaan watak Aminuddin. Sangat dekat dengan norma masyarakat.

Aku suka dengan peringatan dan ajakan kesedaran beragama yang diselitkan, tidak terlalu mengajar-ngajar.

Aku suka dengan unsur tahyul dan khurafat yang menambahkan unsur mistik dan suspen dalam kisah ini.

Aku suka dengan garapan watak sang isteri yang diberikan peranan penting lagi signifikan.

Tahniah tuan penulis. Aku rasa terhibur sekaligus ditiupkan tazkirah yang lembut menyusup.

Aku berharap dapat menulis sebaik ini suatu hari nanti.

Tahniah Tuan Amin.. eh Tuan Syauqie! Mudah-mudahan karya tuan menjadi saham akhirat yang mampu mengajak manusia ke arah kebaikan. Mudah-mudahan buku tuan laku keras dan diulang cetak berkali-kali. Mudah-mudahan terus malar segar lewat dekad dan abad.

Amin ya rabal alamin….

2 Comments

Ngopi bersama Iwan Reaz

Perbincangan kami tak boleh fokus. Sentiasa terbantut bila budak kecil yang comel berumur 1 tahun 8 bulan itu hilang dari radar penglihatan. Sambil bercakap sambil mata meliar.

Ada abang yang berumur 12 tahun dan kakak yang berumur 6 tahun main bersama si kecil. Tapi saya tahu saya tak boleh harap 100%. Mesti dipantau juga.

Selalu juga Liana menegur, ‘Mus, dah boleh fokus ke?’ cuba menarik perhatian saya kembali ke dalam topik perbincangan.

Rupa-rupanya bukan saya saja yang tak boleh fokus. Iwan pun sama. Naluri seorang bakal bapa agaknya, mata dia ikut meliar dan bangun mencari anak-anak saya yang seronok berlari-lari ulang alik di koridor itu. Dia berkongsi kegelisahan seorang ibu, saya kagum itu.

Kami bertiga cuba mencari tempat yang sesuai untuk berbincang dan akhirnya memilih kawasan tempat makan di tingkat 3. Kurang sibuk dan lebih lapang.

Ini kali pertama saya bertemu antara pemuisi dan novelis terhebat Iwan Reaz. Dia asyik membetulkan cara saya menyebut namanya. Hahaha.. dasar bahasa baku. Mana saya tahu ada unsur cool and kebaratan. Saya sebut sajalah mengikut telor lidah jawa saya ni.

Pemuda yang layak saya panggil adik ini mempunyai keperibadian tinggi dan sangat berpengetahuan luas. Latar belakangnya yang bekerja bersama BERNAMA saya kira banyak membantu. Cemburu sungguh bila mengetahui anak-anak muda sekarang punya sekian banyak peluang dan ruang untuk berkarya. Saya selalu kagum dengan hantaran puisinya di akhbar-akhbar tempatan. Pilihan kata-kata puisinya menyentuh hati di sudut paling dalam. Dan setelah bertemu, hati saya membuak-buak mahu lebih mengenali beliau.

Ternyata tidak menghampakan sama sekali. Barulah saya tahu dia telah membukukan sejumlah 51 puisi yang sebahagiannya didedikasikan khas untuk abangnya yang telah dijemput ilahi. Frasa ini memukau, “Dulu kita sepasang sayap. menongkah badai. bersilang tangan.” Terasa dekat sekali kerana sememangnya kasih sayang saudara kandung itu sudah penuh di dalam jiwa.

Terima kasih Liana Omar a.k.a. Leanne Adam, kerana memperkenalkan saya dengan individu yang unik ini. Teruja mahu bekerjasama dengan beliau. Kami ditakdirkan bertemu dalam kumpulan karya yang sama, Buku Puris yang dikelolakan oleh Chermin iaitu Cik Liana Omar sendiri. Ada beberapa kelemahan  dalam kerjasama penerbitan karya kali ini, jadi kami sepakat mahu memperbaikinya lagi demi kejayaan yang lebih signifikan.

Liana, si pemikir sudah siap siaga menyediakan pelbagai rancangan strategik untuk penulis-penulis yang mengambil khidmatnya. Beliau menjadi ‘mutual link’ yang menghimpunkan kumpulan penulis yang berpotensi untuk projek seterusnya. Banyak perkara yang dikongsikan bersama dan membuka laluan kerjasama di masa hadapan.

Kami tak sabar, Liana. Sedia untuk berjuang… Ayuh! maju terus….

Leave a Comment