Skip to content

Tag: Motivasi

Siapa Steve Jobs?

Stay hungry, stay foolish

Inilah barisan kata-kata penutup yang disampaikan oleh Steve Job di hadapan ribuan mahasiswa Universiti Stanford pada tahun 2005. Pada masa yang sama beliau telah berkongsi pada khalayak tentang perjuangannya melawan penyakit kanser.

Laptop aku yang berusia 6 tahun akhirnya rosak. Engsel mengeras dan kerana aku biarkan, lama-lama ianya patah. Kabel wifi juga putus. Sementara menanti hasil diagnosis si tukang baiki, aku berkira-kira mahu membeli laptop baru.

Entah bagaimana, tergerak aku mahu menonton rencana khas Steve Job di netflix. Berbaloi bak anggg! Kiranya aku baru nak celik mata bila menonton dokumentari ini. 😅😅

Dokumentari perihal Steve Jobs di Netflix

Dialah lelaki yang mengasaskan syarikat Apple. Dan ketika krisis ekonomi pada tahun 1984 (semasa sedang mengetuai divisyen Macintosh) Steve Job dijadikan kambing hitam. Dia dibuang kerja oleh CEO yang dilantik olehnya sendiri. Tamparan yang sangat hebat di saat-saat Apple sedang mendahului teknologi 10 tahun di hadapan berbanding IBM-Microsoft mahupun XEROX.

Membawa hati duka lara, Steve membina syarikat NEXT (fokus membina OS, sebuah applikasi yang kemudiannya dibeli oleh Sir Tim Berners untuk mencipta www – world wide web).

Siapa sangka Apple membeli NEXT 11 tahun kemudian dan Steve kembali dalam syarikat yang diasaskannya. Steve kembali menjadi nakhoda dalam kapal yang sedang karam – bilamana kewangan Apple berada dalam keadaan sangat-sangat kritikal.

Naluri seorang entepreneur yang sangat kuat, Steve mengambil langkah progresif dan agresif dengan membangunkan bukan sahaja hardware dan software malahan content.

Bermula dengan menjual komputer dari garaj.. Steve Jobs mencipta keajaiban.

Muncullah ipod, itunes, ipad, imac dan segala gajet yang bersifat peribadi dengan misi memenuhi segala kehendak dan nafsu pengguna. Walaupun jumlah keluaran produk Apple tidak sebanyak pesaingnya yang lain, namun pendapatan yang dijana melalui konten yang dibeli pengguna meletakkan Apple di dalam kelasnya sendiri dan berjaya melonjakkan keuntungan di tahap yang sukar dicabar.

Berkali-kali beliau menegaskan tentang peri pentingnya mempertahankan ruh dan nilai dalam setiap inovasi Apple dalam temuramah eksklusif ini. Demi legasi yang ditinggalkan agar boleh menyambung perjuangan beliau.

Sebuah temuramah yang hilang dari simpanan dan kemudiannya dijumpai semula. Setelah beliau meninggal dunia.

Aku tonton 2 kali rencana ini. Kedua-duanya. Banyak falsafah ‘makan dalam’ yang beliau kongsikan. Inspirasi yang mendiang perolehi dari insan-insan yang rapat serta meninggalkan kesan dalam hidupnya. Samada secara positif atau negatif. Kehidupan remaja hippy, pengajaran tentang kisah geseran batu-batan, kembara beliau di India, serta kekejaman dunia bisnes yang banyak membentuk peribadi dan budaya kerja beliau selepas itu.

Kesedaran tentang kematian telah menjadi pemangkin untuk Steve Jobs mencipta kegemilangan pada saat-saat hidupnya berbaki beberapa tahun sahaja.

Masalah bila menonton dokumentari seperti ini, boleh pula datang rasa kekesalan. Kenapa dulu-dulu aku tak sambung pengajian dalam bidang Sains Komputer? Kagum sungguh dengan kecintaan Steve Jobs terhadap teknologi dan ketaksuban beliau untuk memastikan produk Apple membawa lebih banyak kebaikan serta kegembiraan untuk pembelinya.  Betapa aku terdesak untuk menguasai segala teknologi yang memudahkan proses dalam industri. Tapi Steve Jobs sendiri mengakui dia bukan pakar teknologi mahupun programmer yang hebat. Kehebatan Steve Jobs adalah seni mengenal bakat seseorang dan pengutip idea-idea yang hebat. Dia mampu mendorong seseorang merealisasikan idea di dalam kepalanya.

Jadi sekarang, aku ada sebab utk membeli Apple McBook bagi menggantikan laptop yang sudah sampai jangka hayat itu. Bolehlah aku menghargai setiap byte inovasi hasil kerahan otak dan minda pemikir-pemikir yang genius dalam komuniti Apple. Sekaligus menjadi inspirasi dan aspirasi sejagat.

Seronok bila ada alasan untuk shopping… Walaupun hakikatnya poket menipis. Demi menikmati sendiri keistimewaan Apple yang diserapi ruh Steve Jobs, aku mesti memilikinya. Barulah aku boleh buat ulasan kemudian hari samada apa yang disembangkan oleh mendiang Steve Jobs itu benar atau tidak.

#alasannakshopping
#tributetoSteveJob

Leave a Comment

A atau Mati: Bukan pilihan yang adil

A atau Mati: Bukan pilihan yang adil

Aman Wan

RM 10.00 / RM 12.00 (Sabah & Sarawak)

ISBN: 9789672040392

Tahun terbit: 2018

Jumlah muka surat: 119 (tidak termasuk kulit)

“Memang dia hina. Memang dia tak sempurna. Tapi kau mudah menghukum seolah-olah dia satu-satunya ahli neraka.

Apa kau tak pernah berdosa?”

Siapakah Maria yang membawa watak seorang kakak yang menjengkelkan dan bersifat mengokong adiknya, Ana? Karakternya yang tegas dan keras langsung membina tanggapan pembaca, mungkin Maria ini cemburukan adiknya sendiri. Lebih-lebih lagi bila Ana mengatakan Marialah punca ibubapa mereka meninggal dunia. Mengapa watak beliau sangat penting di dalam cerita ini?

Mustahil untuk memahami mengapa ada orang yang tidak pernah mempunyai rekod jenayah sanggup mengambil keputusan gila. Apa motifnya? Demi cita-cita atau terlalu berusaha membuktikan sesuatu?

***

Kisah ini sebenarnya membuat kita terkenang, bila kali terakhir kita mengambil peperiksaan? Adakah kalian masih ingat bagaimana perasaannya semasa menduduki peperiksaan besar itu? UPSR? PT3? Ataupun SPM?

Yang pasti, semua masih terbayang susunan kerusi dan meja di dalam dewan peperiksaan. Hawanya tegang. Dada pasti berdegup kencang. Senyap sunyi dan hanya kedengaran bunyi tapak kaki pengawas peperiksaan berlegar-legar dari meja ke meja. Sesekali kedengaran bunyi keriuk kerusi ditolak oleh pelajar yang bangun untuk meminta diri ke tandas.

Namun kali ini suasana peperiksaan yang digambarkan oleh penulis lebih dahsyat. Seperti tajuk buku ini, mereka hanya punya dua pilihan, A atau MATI.

Apa kaitan antara ikatan kekeluargaan antara Ana dan Maria dengan peperiksaan untuk penjenayah juvana ini? Kenapa hubungan adik-beradik diberikan penekanan serius?

***

Kita selalu dimomokkan dengan kenyataan keputusan peperiksaan akan menentukan hala tuju masa depan.  Semasa bergelar pelajar, kita semua merasa bahangnya. Bila sampai giliran kita yang menjadi ibubapa, debaran yang sama dilalui tetapi rentak degup jantungnya lebih kencang. Secara tidak sedar, ibubapa meletakkan anak-anak mereka di pinggir depresi yang boleh mengundang bahaya.

Saya kira, inilah antara mesej penting yang disampaikan oleh penulis. Bila kehidupan pelajar yang berorientasikan keputusan peperiksaan merampas momen-momen penting yang patut dibina bagi membina jatidiri sebenar.

***

Persepsi saya ketika membaca buku mula-mula membaca buku ini adalah sebuah kisah juvana yang berorientasikan isu masyarakat yang terlalu mementingkan keputusan peperiksaan. Saya tidak menyangka akan dihidangkan dengan cerita dunia distopia. Lantas, saya membuat perbandingan filem yang mempunyai elemen sama di dalam jalan cerita buku ini. Ianya tidak terlalu keras seperti filem “The Purge” atau plot yang rumit seperti “Divergent”. Berkadaran mengikut sasaran pembaca remaja.

***

Membaca buku ini menmbuatkan saya teringat bait-bait kata dalam puisi karangan Usman Awang,

“Suatu bangsa tidak akan menjadi besar, tanpa memiliki sifat kurang ajar.”

Penulisan kreatif menjadi medium menambah kekuatan jiwa remaja. Mendekati jiwa-jiwa yang selalu keliru dengan tekanan peperiksaan, harapan ibubapa yang menjulang berselang seli pula dengan pergelutan jiwa untuk mengecap kebebasan. Paling popular, cinta dan keterujaan yang datang dalam pakej yang sama tatkala hormon dalam tubuh remaja ini melonjak-lonjak semahunya.

Tiada siapa memiliki kawalan seratus peratus terhadap kesilapan demi kesilapan yang bakal dicipta anak-anak remaja ini. Bukan guru disiplin, pengawas, pengetua apatah lagi ibubapa. Menteri Pendidikan pula jauh sungguh untuk dicapai cabang komunikasinya.

Pendapat peribadi saya buku ini dan yang seumpama dengannya adalah satu-satunya komunikasi secara terus. Penulis cuba menyampaikan mesej kebaikan tanpa elemen mengajar-ngajar. Bahawa satu kesilapan bukan bererti pengakhiran kehidupan bahkan ianya menjadi satu lencana yang ditempa supaya mereka sentiasa ingat lantas tidak mengulangi kesilapan yang sama. Mempersiapkan remaja tentang dunia, tentang mereka.

Remaja wajib diberikan pemahaman tentang sebab dan akibat, bahawasanya apa jua keputusan yang diambil pasti memberi natijah pada keseluruhan. Diri sendiri dan orang lain. Secara umum pada bangsa dan agama.

***

Aman Wan menyampaikan mesejnya dengan baik dalam buku ini.  Pendapat peribadi saya ini bukan semata-mata bersandarkan kepada 14 buah buku yang telah ditulis olehnya. Namun, secara peribadi kisah yang ditulis di dalam buku ini menjentik halus tentang peri pentingnya sebuah kasih sayang antara dua saudara secara khusus. Konteks lebih besar tentunya sistem pendidikan dan persepsi masyarakat.

Setiap plot dan konflik di susun secara baik. Setiap satunya diselesaikan dengan bijak. Ada konflik kecil yang selesai segera. Kemudian bercantum dengan konflik utama yang menyimpulkan segala cerita. Sela antara plot dan twist mendatangkan debar pada pembaca dan kelajuan jalan cerita pula secukup rasa.

Gaya penulisan Aman begitu memberi kesan. Ia bukan kisah yang biasa-biasa bahkan kisah dari hati ke hati dari seorang kakak kepada adiknya yang selalu cepat menghakimi sebelum sempat mengetahui punca. Kekesalan yang akhirnya memakan jiwa.

***

 BLANK vs. BLINK

Selepas lebih 5 tahun tahun beroperasi dengan cemerlang sebagai agensi utama bidang penerbitan dengan sasaran pembacanya adalah sekolah rendah, BLINK memutuskan untuk meneroka pasaran baru. Pelajar sekolah menengah yang lebih sinonim dengan isu-isu kontroversi, pemberontakan awal fasa remaja dan kehendak pasaran yang mahu dihidang dengan isi buku yang lebih relevan maka  BLANK dilahirkan. Lebih bersifat leverage kerana pengerusi kumpulan BLINK dilihat cuba mengoptimakan sumber sedia ada, BLANK dilihat berjaya melaksanakan tugasnya dengan baik.

A atau MATI adalah salah satu daripada empat buku dibawah label AKADEMIK THRILLER yang telah mendapat sambutan baik oleh pasaran dilancarakan semasa Pesta Buku Antarabangsa KL 2018. Rekod paling pantas diulang cetak dalam masa 40 hari menambah keyakinan BLANK untuk terus memasarkan produk dalam tema yang serupa. Setiap buku yang dihasilkan bukan calang-calang dan semberono di bawa masuk untuk menjadi bahan bacaan pelajar-pelajar sekolah.

Novel A atau MATI ini dengan garapan kisah yang sangat baik, boleh menjadi rujukan yang bagus untuk penulis muda memulakan karya mereka. Seterusnya menjadikan karya mereka lain daripada yang lain lalu melangkaui apa yang telah terhasil di Malaysia setakat ini.

BLINK dilihat sebagai satu-satunya rumah penerbitan yang berhasil melahirkan kumpulan penulis yang mencatat rekod penerima royalti paling tinggi di Malaysia dan BLANK akan menyusul sebagai satu lagi cabang pasaran yang bakal menjadi laluan wang jualan yang lumayan.

Sebagai pembaca, saya menerima garapan karya ini sebagai bahan bacaan untuk anak-anak saya kerana saya percaya anak saya mampu menghadam mesej yang disampaikan. Sekaligus membantu menyediakan anak saya untuk mendepani dunia remaja dengan nilai-nilai yang teguh.

Sebagai penulis, saya menyahut cabaran menulis genre thriller remaja dan buku ini sebagai satu tanda aras.

Leave a Comment

Ke mana kalian selepas keputusan SPM?

Allahu.. Cerita pasal SPM memang unik bagi setiap orang. Persimpangan hidup ditentukan selepas ini.

Ada yang sudah ditakdirkan menempuh laluan yang diimpikan.

Banyak pula yang tersasar….

Pernah dengar cerita seorang calon pramugara ketika ditemuduga, panel bertanya ‘kenapa awak mahu menjadi pramugara sedangkan awak ada sarjana dalam kejuruteraan kimia?’

Jawab calon tersebut, ‘itu impian bapa saya. Saya dah tunaikan impian dia. Sekarang saya nak kejar impian saya pula.’

Saya menduduki SPM tahun 1996. Mengambil jurusan Kejuruteraan Mekanikal. Kemudian menyambung pengajian diploma dalam bidang yang sama.

Terinspirasi! Abang saya mengambil jurusan yang sama. Oleh kerana saya memandang dia sebagai idol, maka saya ikut jejak langkahnya. (Selain sibuk nak membuktikan kononnya wanita boleh berjaya dalam bidang ini sama macam kaum lelaki. Banyak terpengaruh juga dengan bacaan di media cetak mahupun televisyen ketika itu berkisar tentang cerahnya masa depan dalam bidang kejuruteraan dan seumpama dengannya.)

Walhal, sebenarnya kecenderungan saya adalah dalam bidang seni sastera dan sosial. (baru sedar sekarang.. Aduhai! Hehe)

Entah kenapa saya tidak pernah mendengar tentang frasa, ‘follow your passion. Make a living through it’.

Maka, saya berhempas pulas menghabiskan pengajian diploma dengan markah cukup-cukup makan. Tapi saya tak menyesal pun kerana semasa pengajian diplomalah saya jatuh cinta dengan sukan MENDAYUNG.

(Sempat juga menyertai sukan sea dan merasa jerih payah menjadi atlet kebangsaan.)

Kemudian, setelah 7 tahun bekerja dalam bidang kejuruteraan saya mengambil keputusan menyambung pengajian ke peringkat Sarjana dalam bidang IT. Oleh kerana pengalaman kerja dan juga kecenderungan baru (suka bermain dengan data dan memanipulasikannya) saya berjaya mencapai keputusan cemerlang.

Tahun 2006 saya seolah-olah ditemukan semula kepingan yang hilang. Ditakdirkan bertemu dengan Puan Ainon Mohd dan menyertai bengkel-bengkel percuma beliau di Taman Permata.

Namun perjalanan seni penulisan saya tidak selancar yang diharapkan. Saya anggap setiap halangan itu sebagai pisau pengasah. Mematangkan dan memantapkan. Dan tak ada rezeki nak jumpa Puan Ain Maisarah dan Tuan Syaizul Amal ketika itu. Haha…

Dan akhirnya pada tahun 2017 dan 2018 saya berjaya menyiapkan 5 buah manuskrip.

Dua dari manuskrip tersebut dihantar untuk penerbitan bersama BLANK BOOKS.

Eh! Panjang betul posting ni.. Hahaha..

Akhir sekali, buat adik-adik yang bakal menerima keputusan SPM didoakan kalian beroleh keputusan cemerlang.

Apapun keputusan yang diterima, percayalah kalian masih boleh memilih persimpangan mana yang mahu dituju. Kejar impian. Banyakkan berdoa supaya kekal di jalan yang benar…

Untuk sahabat-sahabat seangkatan yang sudah mempunyai anak-anak SPM ini, pasti kalian lebih berdebar. Tenang-tenang aja.

Semoga berjaya semua! Ayuh… Jalan terus…

Mus Nasmian

Penulis Thriller Remaja

Leave a Comment